Senin, 26 Juli 2010

One Year Ago

I just typed this uhmmmm.. 1 year ago. Forgot to post it in my nilasukmawati.com at that time.
Just wanna share an old story…

30 September 2009 pukul 17.16
Saya sedang menonton TV sambil makan kue sisa lebaran.
Mama saya sedang menyiram tanaman.

30 September 2009 pukul 17.25
Saya buka twitter, ada berita dari Breaking News :
BULLETIN – TSUNAMI WARNING CENTER SAYS 7,7-MAGNITUDE EARTHQUAKE ROCKS INDONESIA.

SAYA SHOCK!
dan langsung ngasi tau ke mama.

30 September 2009 pukul 17.30
Kakak saya di Muaro Bungo nelpon Mama,
Kakak : Ma, Jambi kena gempa gak?
Mama : Hah? gempa?! gak kerasa…
Kakak : Masa iya? disini getarannya kuat banget, tadi semua langsung keluar rumah.
Mama : Aduh… Tapi gak ada apa-apa kan? Ada yang rusak?
Kakak : Gak ma…
lalu, blablablabla


Lalu, saya buka MetroTV.
yap! gempa terjadi (lagi) di Sumatera Barat. Kabar masih kabur, tapi tsunami warning udah dicabut. Alhamdulillah.
Tapi, gimana keadaan di Sumbar sana?

Saya emang gak punya keluarga di Sumbar, tapi Sumbar punya kedekatan dengan Jambi. Di Jambi, orang Sumbar bertaburan. Bahkan teman-teman saya pun kebanyakan orang Sumbar.

Tiba-tiba, saya teringat dengan Kakek dan Nenek saya yang tinggal tepat di perbatasan Jambi-Sumbar. Saya telepon Tante saya yang tinggal disana. Dia bilang, getaran gempa kuat sekali… Semua orang lari keluar rumah.

KOK SAYA BISA GAK NGERASA?

Saya SMS temen saya, Pipit (dia tinggal deket rumah saya). Dia bilang getaran gempa kuat banget.

kalo di Jambi aja getaran kerasa kuat banget, apalagi di Sumbar!

Lalu, MetroTV bilang : gempa di Sumbar meluluhlantakkan Padang dan Pariaman.

Saya sedih,
Saya nangis.
Karena kita semua saudara.

TV dirumah saya gak lepas dari MetroTV.



1 Oktober 2009
Saya sekolah seperti biasa, tapi kabut asap luar biasaaaaaaa tebalnya.
Nafas saya sesak sekali waktu lagi di motor.
Nyampe sekolah, Rahmi teman saya cerita, Adek sepupu dia hilang waktu lagi bimbel. Muka Rahmi sembab, mata dia berkaca-kaca. Pasti dia sedih banget.
Waktu masuk jam pertama, guru-guru ngumumin kalo kami dipulangkan. Kabut asap tebel banget. Kami bersorak-sorai waktu itu (maaf). Saya, Erika dan Tia pengen main ke rumah Novia, sekalian nunggu hujan berhenti.

1 Oktober 2009 Pukul 08.45
Saya dan teman-teman ngegosip, biasalaaahhh… sekaligus cerita-cerita soal gempa.

1 Oktober 2009 Pukul 08.50
Mama Novia nelpon, katanya ada gempa lagi.
KAMI SHOCK!
Kami gak ngerasa getaran apa pun.
Kami buka MetroTV (thanks for their news), BETUL SEKALI!
Gempa mengguncang Jambi, 7,0 Skala Richter. Pusatnya di Sungai Penuh.
Astaghfirullah!
Saya nelpon Mama, dan ternyata Mama juga ngerasa getaran gempa yang kuat banget. Mama pesan, ati-ati.


Saya dan teman-teman masih terus nonton berita, ngeliat betapa menderita korban gempa.


Sorenya, saya SMS Rahmi, nanya soal kabar adiknya yang dia ceritain hilang.
Rahmi balas SMS saya,
“Alhamdulillah adek rahmi selamat karena dia selangkah lebih maju dari Almarhum temennya. Dia termasuk 18 anak bimbel yang selamat, dan 60 anak meninggal. Ini bener-bener mukjizat. Tapi adek aku trauma banget. Soalnya dia liat langsung tapi gak bisa nolong sahabatnya yang meninggal ketimpa bangunan yang jaraknya cuma 1 langkah di belakang dia.”

CAN YOU IMAGINE THAT?
Apa yang lebih menyedihkan dari ngeliat sendiri sahabat kita meninggal 1 langkah dibelakang kita, dan kita gak bisa ngelakuin apa-apa?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar