Jumat, 24 Juni 2016

Mengejar S2, Mengejar LPDP! (bukan tips & trik, hanya cerita ;p)

Selama ini, gue sering banget baca post blog orang yang menceritakan tentang pengalaman mereka mendapatkan beasiswa (terutama LPDP) dan kuliah di berbagai universitas di dalam dan luar negeri. Gue merasa post-post itu luar biasa banget ngebantu buat yang pengen daftar beasiswa dan univ. Oleh karena itu, gue sekarang mau menceritakan kisah gue mendapatkan beasiswa LPDP dan diterima di salah satu universitas di UK. Post ini juga sebagai pengingat gue di masa depan tentang apa yang sudah gue lalui beberapa bulan ke belakang ini.

Pengen S2 Bahkan Sejak Baru Lulus S1
Yap dari gue lulus S1, gue udah kepengen banget buat bisa S2. Alasannya simply karena gue ngerasa ilmu gue masi cetek banget dan pengen dapet exposure lebih luas lagi terutama di luar Indonesia. Lulusnya gue yang sedikit lebih cepat dari jalur normal di Fasilkom UI, disisi lain sedikit menghambat niat gue ini karena waktu itu belum ada temen seangkatan buat discuss tentang rencana S2. Akhirnya gue memutuskan buat kerja dulu sekalian nyari pengalaman dan melihat sebenernya gue minatnya mendalami jurusan apa sih.

Rencana kerja yang awalnya cuma mau setahun pun akhirnya molor karena kerja di Accenture sangat-sangat menguras waktu dan pikiran *mengheningkan cipta, mengingat masa-masa pulang kerja jam 5 pagi, ayam udah berkokok*. Namun akhirnya niat S2 semakin kuat karena ngeliat temen-temen dah banyak yang berangkat S2 dan karena udah agak lelah bekerja. Pas banget Oktober 2015 gue kelar salah satu project di Accenture dan gue pun mulai memantapkan lagi niat buat S2.


Persiapan S2
Dari awal pengen S2, gue udah mutusin gue bakal coba apply semua beasiswa tapi prioritas pertama adalah Beasiswa LPDP (info lengkap: lpdp.kemenkeu.go.id). Beasiswa ini emang populer banget karena pilihan Negara dan universitasnya banyak, nge-cover semua tuition fee + living cost dan yang paling penting: transferan living allowance-nya on time!!! Jadi ga perlu khawatir ngegembel di Negara orang :p Secara personal, gue akan seneng banget cerita tentang proses pendaftaran dan seleksi beasiswa ini. Tapi kalo pertanyaannya adalah: Apa sih beasiswa LPDP? Bagaimana sih cara daftar LPDP? dan sejenisnya. Jujur gue agak males jawabnya, karena artinya lo belom beneran niat S2. Cari info dulu yuuuk!

Setelah itu, gue pun memutuskan buat milih universitas dan jurusan buat S2 gue. Dari pengalaman gue di Accenture, gue pun sadar kalo minat gue itu adalah hal yang related sama IT, People and Organization. Gue pun mulai cari informasi tentang universitas yang menawarkan program ini dan jawabannya adalah program MSc di Lancaster University jurusan Information Technology, Management and Organisational Change (ITMOC). Pas liat course-nya uhlalaaa~~~ menarik banget! Intinya jurusan ini combine knowledge tentang gimana sih IT tuh bisa membantu orang terutama organisasi dalam improve proses bisnis mereka. Selain itu, disini juga secara mendalam akan membahas tentang gimana sih penerapan IT yang efektif biar orang-orang pada mau pake suatu sistem saat diimplementasikan ( part of organizational change). Salah satu temen gue adalah alumni jurusan ini, jadinya gue pun enak nanya-nanyanya. Setelah riset dan nanya-nanya bawel (thanks Mas Eja!!!) serta korespondensi langsung sama Head of ITMOC program ini Lancaster, gue pun memutuskan gue akan daftar di program ini :D (more info: http://www.lancaster.ac.uk/lums/study/masters/programmes/itmoc/)

Nahhh, pas mau daftar universitas gue pun menyadari salah satu syaratnya adalah IELTS. Saat itu gue belom ada sertifikat IELTS dan gapernah nyentuh materi IELTS sedikit pun (as per Oktober 2015) :”) Sebenernya gue bisa daftar univ dan LPDP tanpa sertifikat ini, tapi daripada nanggung gue akhirnya NEKAT! Yak, nekat is the key. Kalo lo ga nekat, udahlah semuanya hanya akan wacana. Gue pun mulai cari info dan baca-baca beberapa materi IELTS online. Akhirnya dengan keoptimisan tingkat dewa, gue pun daftar IELTS di British Council. Abis daftar langsung pusing…. “Apa yang barusan gue lakukan?!!!” “Nila, are you in your right mind?!!!”. Tapi kenekatan ini membawa gue akhirnya mempersiapkan diri gue kurang lebih 3 minggu dengan pol-polan. Tiada hari gue lewati tanpa belajar IELTS.

Kalo gue baca blog orang tentang tips IELTS, duilaahhhh mateng-mateng banget plan-nya. Kalo gue, waktu itu plan-nya cuma: BELAJAR, BELAJAR, BELAJAR setiap hari! Gue pun tau gue tuh paling bisanya apa diantara Listening, Speaking, Writing, Reading. Gue merasa gue akan lumayan bisa di Speaking dan Reading (setelah coba baca-baca dan latian beberapa kali) dan akan paling lemah di Writing. Listening harus di-improve banyak. Akhirnya gue pun paling rajin latihan Listening (karena ini paling enak tinggal dengerin doang haha dan gue optimis Listening gue masih bisa di-improve). Paling desperado belajar Writing karena susah banget menurut gue, trus akhirnya solusinya sering-sering baca contoh dan menghafalkan vocab-vocab canggih yang bisa digunakan pas nulis IELTS (bisa di-googling). Setelah 3 mingguan persiapan, akhirnya 14 November gue pun test IELTS. Reading? Okelah, insha Allah bisa. Listening? WHATTTTT?!!! Apa inihhhhh?! Sumpah itu Listening-nya parah banget gue 2 articles ga kedengaran orangnya ngomong apa. Asli abis test langsung lemes ga ngerti lagi….. Akhirnya agak ngaruh di Writing karena gue jadi agak ga konsen dan kok jadi lupa segala vocab yahhhh? Hahaha. Gue dapet jadwal Speaking sore banget. Akhirnya balik ke kosan dulu dan latihan Speaking sekaligus menenangkan diri. Oh iya buat Speaking biasanya gue selalu ngerekam apapun yang gue omongin dari list pertanyaan yang ada. Sering ngobrol sama kaca dan lancarin introduction karena itu akan memberikan kesan pertama tentang diri lo ke lawan ngobrol lo nanti.

Pas gue test Speaking-nya, lawan ngobrol gue adalah Bapak gemesssh lucu (mirip kakek yang di UP!!!) dan baik banget. Dia super santai dan gue pun jadi kebawa. Malah ketawa-ketawa pas bagian dia nanya “What’s the last book that you read?” trus gue jawabnya “50 Shades of Gray, my friends told me that I really HAVE to read that book. But…. After I read the book, I was like WHAT IS THIS????”. Trus akhirnya sisanya malah becanda-canda HUHU thanks so much Bapak UP <3 Walau gue masih stress mikirin Listening hahaha.

2 Minggu nunggu hasil IELTS tuh bener-bener minggu cobaan. Simply karena gue ga siap kalo harus ngulang IELTS lagi. 2,7juta meeeeennnnn! Pas 28 November hari pengumuman, hidup dah ga jelas banget saking stress-nya (yisss, saya anaknya agak lebay emang). Trus pas hasilnya keluar, ALHAMDULILLAH TEMBUS 7.0!!! Dan as predicted, Reading sama Speaking-nya lumayan (dendam Listening belum selesai).

Setelah ada sertifikat IELTS, beberapa puluh persen beban hidup rasanya berkurang karena gue tau IELTS merupakan salah satu penyebab orang-orang idupnya perwacanaan banget mau S2. Gue pun submit aplikasi ke Lancaster. Oh iya waktu itu belum ada pengumuman pembukaan pendaftaran LPDP lagi dan gue juga belum bikin essay dan segala macem. Sampai akhirnya sekitar akhir Desember keluar deadline tanggal daftar LPDP. Langsung panik dan mulai bikin-bikin essay. Duh gue serba deadliner banget nih ga patut ditiru haha. Pas lagi mau deadline LPDP, gue juga ada agenda penting: NONTON KONSER EXO DI SINGAPORE! #krik #krik. Jadinya pas persiapan masih belum setengahnya dan gue belum medical check up juga, gue pun mencoba release stress dengan nontonin EXO.

Sempet banget nonton EXO pas menuju deadline LPDP
Balik konser EXO, kesehatan gue agak drop karena ngejar EXO di bandara bikin gue ga tidur 40 jam dan nonton konser kan cape banget yah. Karena deadline LPDP udah kurang dari 2 minggu dan buat medcheck tuh butuh sekitar 5 hari kerja buat hasilnya keluar, gue pun akhirnya tetep medcheck dengan keadaan flu lumayan parah. Gue test di RS Fatmawati dan menurut gue mending kalian test di tempat lain aja karena disini lumayan mahal dan banyak banget anak-anak LPDP yang test (mendingan di RS AD di benhil). Kelar medcheck, gue pun nunggu beberapa hari dan ambil hasil test-nya. Overall gue sehat-sehat aja dan waktu itu yang perlu gue obtain lagi adalah surat keterangan bebas TBC. Namun drama belom kelar sodara-sodara! Kata dokter spesialis paru-nya, kadar LED (Laju Endap Darah) gue menurut hasil medcheck super tinggi! 2x lipat normal! Dan kadar LED tinggi ini bisa mengindikasikan gue ada radang akut di badan, infeksi akut atau TB. Ya Allah, cobaan apa ini. Rasanya gue kaya kena petir di siang bolong. Gue disuruh ikutan Mantoux test buat memastikan gue ga TB. Gue disuntik dan kelar disuntik gue disuruh dokternya dating 4 hari lagi buat liat hasil test-nya. YA GIMANA DEADLINE LPDP-NYA 3 HARI LAGI! Gue pun nangis-nangis di ruangan dokternya minta tolong, parah sih drama banget dan akhirnya dokternya nyuruh gue dateng 3 hari lagi. 3 hari yang sangat berat di hidup gue……… Gue sampe baca berbagai paper dan artikel tentang kadar LED yang tinggi. Sumpah serem abis! Gue juga curhat sama Letta (temen gue) dan dia juga ikutan panik tapi mencoba menenangkan gue bahwa semua akan baik-baik saja :”)

3 hari terlama di hidup gue akhirnya berlalu dan gue dinyatakan negative TB dan gue nanya dokternya kenapa LED gue bisa tinggi banget dan dijawab gini, “Ya berati kamu lagi ada peradangan akut di badan kamu, bisa karena blablablabla atau flu parah”. Hah??? Flu parah? Yak saya emang flu parah pas lagi medcheck dok abis nonton konser sayaaaahhhhhh T_T trus dokternya bilang “Yah kamu ga bilang” …… #bhay

Akhirnya setelah drama medcheck kelar (btw gue abis sekitar sejutaan lebih di medcheck ini. 700k buat medcheck, sisanya buat membiayai drama kadar LED). Gue pun dapet surat keterangan berbadan sehat, surat bebas narkoba dan surat bebas TBC (!!!!). Gue submit segala dokumen di rumah sakit jam 6 sore (deadline malemnya). Thank GOD!

Btw, untuk essay gue bikin sesuai hati nurani gue aja. Gak googling sama sekali karena gue tau dengan googling somehow akan terlalu banyak meracuni ide kita. Tapi gue sempet minta contoh essay temen gue, Bebek dan Rahma untuk ngeliat format essay-nya aja (bacanya sekilas doang). Essay gue di-proof read sama Rahma dan gue sempet discuss sama temen-temen gue terutama di bagian rencana studi dan tentang apa yang pengen gue riset pas nanti S2 (thank youuuu manman!)

Oh iya, dengan bantuan Martin (kepala jurusan gue di Lancaster), gue berhasil dapet unconditional Letter of Acceptance (LoA) 1 mingguan setelah daftar, padahal normalnya prosesnya 4-5 minggu (Thanks a lot, Martin!) dan thanks juga Mas Eja udah rekomendasiin gue ke Martin :”) *banyak orang baik bantuin jalan Nila, Ya Allah*. Jadinya gue bisa melampirkan LoA ini di aplikasi LPDP gue, katanya sih kalo lampirin LoA bisa membantu menguatkan aplikasi gitu.

Berkah diawal pengejaran beasiswa

Seleksi LPDP
Setelah submit dokumen persyaratan LPDP, yang perlu dilakukan selanjutnya adalah menunggu hasil seleksi administratif keluar. Gue lupa tanggal pastinya tapi kayanya sih sekiataran awal Februari 2016. Gue dinyatakan lolos seleksi administratif LPDP, selanjutnya adalah seleksi substantif yang akan menentukan keterimanya gue di beasiswa ini atau engga. Seleksi ini terdiri dari interview, LGD (Leaderless Group Discussion) dan essay on the spot. Tapi drama belom kelarrrr karena gue menyadari bahwa seleksi di Jakarta ada 2 opsi tanggal dan salah satu tanggalnya bentrok sama jadwal training kantor gue di KL! JENG JENG JENG! Mulai panik lah gue (kapan ga paniknya sih Nil) dan mulai mikirin plan A, B, C segala macem in case bentrok. Doanya sih semoga ga bentrok he he. Akhirnya setelah kegalauan, Allah sayang sama Nila dan gue dapet jadwal yang ga bentrok! ALHAMDULILLAH :”) Pas banget tanggalnya sebelom gue berangkat training ke KL.

*intermezzo* Training kantor di KL <3
Persiapan pas gue mau seleksi substantif ini adalah baca blog-blog orang yang udah pernah seleksi LPDP, baca-baca berita terhangat di Indonesia dan berdoa. Baca-baca blog ini somehow ngasi gambaran tentang seleksinya gimana. Tapi menurut gue dengan banyaknya tips dan trik lolos beasiswa LPDP ini, jangan lupa untuk tetap menjadi diri sendiri! Everyone is special in their own way, jadi gausah maksain diri untuk jadi kaya yang diceritain di blog orang-orang. Jawab dengan jujur semua pertanyaan yang dikasih :) Gue sih waktu itu ditanyainnya tentang kegiatan sosial yang pernah diikuti, pengalaman kerja di Accenture, cita-cita setelah lulus dan gue sempet discuss juga tentang kenapa sih mesti kuliah di luar negeri. Trus gue menjawab karena jurusan ini belum ada di Indonesia trus sama interviewer-nya dibilang kalo bisa aja gue combine kuliah di Fasilkom dan Psikologi untuk major gue ini (semacam cross faculty research). Gue bilang kalo gue mau fokus di how to change people tapi buat implementasi IT, yang gue percaya belum ada disini jurusannya. Gue juga di-challenge mau atau gak kalo dipindah ke dalam negeri. Gue bilang mau aja kalo ada jurusannya disini. Lalu interviewer-nya bilang gaboleh pake tapi-tapi. Gue pun akhirnya jawab “Mau” #nyerah. Untuk interview ini kayanya jangan terlalu batu yah, anggep aja diskusi dan terima masukan yang dikasih. Untuk LGD gue dapet kelompok yang asik banget dan topiknya adalah Revisi UU Terorisme di Indonesia dan untuk essay on the spot dapet topik tentang diblokirnya kegiatan LGBT di Indonesia (which I totally opposed).

Kelar sudah seleksi LPDP, sekarang tinggal nunggu pengumumannya!

Pengumuman Hasil Seleksi LPDP
Waktu lagi pengumuman LPDP gue lagi di Korea, liburan dan lagi menikmati hidup. Waktu itu stress parah karena I want this scholarship like so bad! 10 Maret 2016… Seharian gue mager banget mau jalan-jalan karena kepikiran LPDP jadi ga fokus + waktu itu suhu di Seoul lagi minus. Beuhhh makin poooooolllll deg-degannya. Seharian refresh email kok gak ada juga nih pengumuman… Akhirnya setelah sekian lama menunggu, jam 10  malem WIB atau jam 12 KST, email itu dateng!  Dan Alhamdulillah wa syukurillah!!!!!!!! I GOT IT! BEASISWA LPDP THAT I HAVE ALWAYS DREAMT OF! ALLAH MAHA BAIK! ALLAH MAKASIH YA ALLAH!


Gue langsung heboh ngasi tau orang-orang. Pepen nelfon gue sambil nangis-nangisan. Letta heboh banget chat pake caps lock semua. Gue heboh sama temen se-guesthouse yang kaget liat gue nangis-nangis, ngasi tau Onnie temen Korea gue, ngasi tau Oppa temen Korea gue (dan tanggepannya “Good job! We should party la” -_-). ALHAMDULILLAH YA ALLAH! ALLAH MENJAWAB MIMPI-MIMPI NILA :')


Pasca Pengumuman LPDP
Perasaan setelah hasil pengumuman LPDP? Hidup bahagia, tenang dan langsung kalap belanja. Sebelumnya kalo belanja di Seoul mikirnya gabole boros tar takabur hahahaha. Balik ke Jakarta, gue persiapan PK dan siap-siap masuk kantor baru, GO-JEK.

PK kuuuuuu

Pas sebelum PK, gue iseng nyari-nyari lagi jurusan yang related ke minat gue dan menemukan di LSE (London School of Economics) ada jurusan yang menarik, namanya Management Information Systems and Digital Innovation. Overall belajar tentang bagaimana technology bisa support policy di berbagai bidang dan belajar tentang banyak technology baru. Secara jurusan menurut gue lebih spesifik dan lebih sesuai dengan minat gue tuh jurusan Lancaster. Tapi karena manusia emang gapernah puas dan karena secara ranking LSE lebih bagus, gue pun jadinya penasaran (manusia emang ga pernah puas, maaf ya Allah). Gue pun submit aplikasi ke LSE ini April 2016. Setelah menunggu akhirnya Mei 2016 keluar pengumuman kalo there’s no enough place to offer, udah over kuota :’) Gue masuk ke waiting list dan akhirnya gue memantapkan niat untuk ke Lancaster aja.

Ini mungkin juga sebagai peringatan Allah ke gue. Untuk bersyukur dan ingat tujuan awal. Secara jurusan memang Lancaster yang lebih sesuai karena semacam memberikan complete package untuk IT dan project management, change management dan sisi people-nya. Gue tergiur LSE awalnya karena maaaannnnn! LSE maaaaan! Tapi akhirnya diperingatin Allah, untuk bersyukur ;) :) Insha Allah, Lancaster adalah pilihan tepat dari awal.

Persiapan Berangkat
Sekarang, Juni 2016. Beberapa bulan lagi gue akan meninggalkan Indonesia dan insha Allah berangkat ke UK. Mulai panik (panik muluuuuu) persiapin segala macam dan siap-siap apply visa. Udah ngobrol sama bos di kantor dan Alhamdulillah mereka dukung decision gue ini (even I really love my job now, like finally I can enjoy what am doing). Tapi selama kesempatan udah ada di depan mata, kenapa harus ditunda?

Semoga studi gue di Lancaster bisa memberikan kebermanfaatan buat gue, orang lain dan buat Negara gue. Semoga semuanya dilancarkan semua dan semoga segala rencana bisa berjalan dengan izin dari Allah!

Semangat buat temen-temen yang lagi mau ngurusin dan daftar sekolah dan beasiswa. Mungkin gue bukan di posisi yang bisa ngasih segala macam tips n trik canggih, tapi yang penting SEMANGAT! dan USAHA!


Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu; kata Andrea Hirata.

2 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Butuh IELTS tinggi untuk keperluan akademik, professional & imigrasi?
    Kami menyediakan program kilat, yaitu GARANSI IELTS 7.5 dalam 4 bulan. Berpengalaman lebih dari 14 tahun, satusatunya di Indonesia yang memiliki program GARANSI IELTS 8.0 & score internasional dari 4000 alumni kami merupakan yang paling spektakuler di Indonesia. 08787 8787 190

    BalasHapus